Kombes Farman: Tidak Ada Tabung Oksigen Palsu di Tulungagung

Jumat, 23 Juli 2021

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Dirreskrimsus Polda Jatim, Kombes Pol Farman, bersama Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Gatot Repli Handoko merilis dugaan oksigen palsu

Dirreskrimsus Polda Jatim, Kombes Pol Farman, bersama Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Gatot Repli Handoko merilis dugaan oksigen palsu

Surabaya, SemeruPost – Beredarnya berita soal dugaan oksigen palsu di Tulungagung, Jawa Timur disikapi langsung Dirreskrimsus Polda Jatim, Kombes Pol Farman, bersama Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Gatot Repli Handoko, Jumat (23/7/2021) pagi, saat merilis dan menglarifikasi adanya berita tersebut.

“Hari ini dilakukan press conference terkait adanya dugaan tabung oksigen palsu yang terjadi di Tulungagung, Jawa Timur. Barang bukti yang diamankan ada tabung gas ukuran enam meter kubik dan tabung gas satu meter kubik,” kata Kombes Pol Gatot Repli Handoko.

Sementara itu, Kombes Pol Farman, Dirreskrimsus Polda Jatim menjelaskan, bahwa kemarin ada berita viral terkait adanya dugaan oksigen palsu. Tim dari Satreskrim Polres Tulungagung, Satreskrim Polres Pacitan dan diback up Ditreskrimsus Polda Jatim sudah melakukan penyelidikan.

Hasilnya, di mana petani atau penjual ikan koi yang mengisi plastik ikan dari tabung oksigen enam meter kubik membuat ikan tersebut mati.

“Diawali dari kejadian tanggal 17 Juli, di mana saat itu di Pacitan terjadi kelangkaan tabung oksigen. Sehingga untuk mengatasi kelangkaan tabung oksigen di Pacitan, maka kompresor yang ada di BPBD yang selama ini digunakan untuk mengisi tangki selam dapat digunakan untuk penanganan pertama pasien Covid-19,” jelas Kombes Farman, Dirreskrimsus Polda Jatim.

Lanjut Farman, dari kesepakatan pada tanggal 17 Juli, BPBD mengisi enam dan 32 tangki ukuran satu meter kubik. Kemudian dari tangki ukuran enam meter kubik, salah satunya dibawa ke Tulungagung yang selanjutnya digunakan oleh Rifai penjual ikan untuk diisi ke plastik yang menyebabkan ikan koi mati.

“Setelah dilakukan pengecekan, bahwa dalam tangki tersebut ada kandungan oksigen dengan kadar 21,13 dan yang satu lagi 22,68. Artinya bahwa tabung oksigen atau oksigen dalam tabung oksigen tersebut bukan oksigen palsu,” lanjut dia.

“Namun kadar oksigen yang ada di dalam tabung ukuran enam meter kubik tersebut yang digunakan untuk ikan koi tidak memenuhi standard 99,5 persen yang digunakan untuk medis,” tambahnya.

Biasanya para petani ikan koi, biasanya dalam mengirim ikan itu menggunakan oksigen yang digunakan untuk medis dengan kadar 99,5. Sehingga menyebabkan ikan tersebut mati lemas. Karena harusnya kadar oksigen yang digunakan 99,5, namun faktanya yang dimasukkan dalam plastik itu oksigen dengan kadar 22,68.

“Hasil dari penyelidikan di BPBD Pacitan, dari 32 plus lima tabung besar yang sudah diisi di BPBD sudah digunakan di RSUD maupun di Puskesmas,” urainya.

Apakah ada dampak? Setelah dilakukan pemeriksaan baik dari RSUD dan Puskesmas terhadap pasien yang menggunakan 32 plus lima tabung oksigen berisi 21 sampai 22 persen tidak ada yang berdampak. Karena tabung tersebut masih berisi oksigen meski kadarnya tidak sesuai dengan ketentuan medis yakni 99,5.

Faktanya dalam kegiatan diving dalam tangki masih ada kandungan oksigen 21 sampai 25 di mana kandungan Nitrogennya lebih banyak.

“Sekali lagi kami jelaskan, bahwa tidak ada oksigen palsu yang beredar di Tulungagung. Namun yang digunakan di Tulungagung untuk ikan yakni dengan kadar 21 dan 22 persen sehingga membuat ikan koi mati,” pungkasnya.

Sementara itu dari penyelidikan yang sudah dilakukan, bahwa belum ditemukan adanya niat jahat dari BPBD yang mengisi oksigen. (**)

Facebook Comments Box

Berita Terkait

Tiga Spesialis Curanmor Ditangkap Usai Beraksi Puluhan Kali Dalam Waktu Tiga Bulan
Polsek Koja Tangkap Warga Cilincing Jual Sabu
Polsek Koja Musnahkan Ratusan Knalpot Brong
Aspers Panglima TNI Buka Pertandingan Bola Voli Kartini Cup XX 2024
Babinsa Timika Gelar Karya Bakti Bersihkan Jalan
Bakamla RI Resmi Ganti Kepala Zona Bakamla Barat
Kodim 1715/Yahukimo Melakukan Uji Kesegaran Jasmani Kepada Prajurit
Babinsa Koramil Kuala Kencana Bersama Warga Kerja Bakti Pasang Paving Block di Halaman Masjid

Berita Terkait

Selasa, 28 Mei 2024 - 20:32 WIB

Tiga Spesialis Curanmor Ditangkap Usai Beraksi Puluhan Kali Dalam Waktu Tiga Bulan

Selasa, 28 Mei 2024 - 20:24 WIB

Polsek Koja Tangkap Warga Cilincing Jual Sabu

Selasa, 28 Mei 2024 - 20:17 WIB

Polsek Koja Musnahkan Ratusan Knalpot Brong

Selasa, 28 Mei 2024 - 18:30 WIB

Aspers Panglima TNI Buka Pertandingan Bola Voli Kartini Cup XX 2024

Selasa, 28 Mei 2024 - 16:38 WIB

Babinsa Timika Gelar Karya Bakti Bersihkan Jalan

Selasa, 28 Mei 2024 - 13:38 WIB

Kodim 1715/Yahukimo Melakukan Uji Kesegaran Jasmani Kepada Prajurit

Senin, 27 Mei 2024 - 18:54 WIB

Babinsa Koramil Kuala Kencana Bersama Warga Kerja Bakti Pasang Paving Block di Halaman Masjid

Senin, 27 Mei 2024 - 18:23 WIB

Pangdam Kasuari Hadiri Kunjungan Wamendagri untuk Monitoring Pembangunan Provinsi Papua Barat Daya

Berita Terbaru

Pelaku inisial J (41) warga Cilincing ditangkap anggota Unit Reskrim Polsek Koja karena tertangkap tangan menjual narkoba

News

Polsek Koja Tangkap Warga Cilincing Jual Sabu

Selasa, 28 Mei 2024 - 20:24 WIB

Polsek Koja memusnahkan 300 knalpot brong atau racing, hasil operasi Cipta Kondisi & Operasi Kejahatan Jalanan (OKJ) di wilayah kecamatan Koja

News

Polsek Koja Musnahkan Ratusan Knalpot Brong

Selasa, 28 Mei 2024 - 20:17 WIB

Babinsa Koramil 1710-02/Timika Sertu Elisa Serusiay bersama Kelompok Swadaya Masyarakat Kelurahan Dingo Narama melakukan kegiatan karya bakti

News

Babinsa Timika Gelar Karya Bakti Bersihkan Jalan

Selasa, 28 Mei 2024 - 16:38 WIB